Tuesday, March 27, 2018

O-PANG

Mendadak mau langung nulis tentang OPang deh...
Ada yang tau OPang ga? Gausah angkat tangan sih, kita ga di kelas dan ga keliatan juga. Hehehe
Buat yang ga tau OPang, OPang itu singkatan Ojek Pangkalan. Salah satu kendaraan umum yang udah ada sebelum era digital muncul. Random yak? Hahahaha, abis gimana dong. Tadi gara-gara dijalan dari Swadarma ke Hang Lekir, ngeliat banyak OPang-opang yang lagi duduk di atas motornya sambil nunggu rejeki datang. Inilah efek PMS, dimana rasa iba gue bisa ngelonjak 23411637166786x lipat dari biasanya. Terus tiba-tiba gue keinget sesuatu...

Dulu, waktu SD, gue adalah salah satu anak sekolah yang takut banget naik bis (karena sekolah sama rumah lumayan jauh), dan akhirnya kadang suka dianter sama nyokap atau Opah (waktu Opah masih ada). Cuman karena mereka ga selalu bisa anter gue, akhirnya nyokap langganan ojek buat anter jemput gue sekolah. Dan karena dulu belum muncul smart phone, bahkan gue belum punya hp deh kayanya (lupa...), jadi dijemputnya juga udah di tentuin jamnya. Cuman pernah suatu hari, gue pmau main ke rumah temen gue, Nanan. Rumahnya deket dari sekolah. Dan akhirnya gue kabarin nyokap lewat hp nyokapnya Nanan, buat kasih tau jam jemput dan alamat rumah temen gue. Cuman gue lupa waktu, singkat cerita ada miskom antara gue dan abang ojek, yang akhirnya dia ga nemu gue harus dijemput dimana karena dia juga ga bisa hubungin gue, terus dia balik ke rumah gue, kasih tau nyokap dengan nada ketakutan dan sedih takut gue kenapa-kenapa. Sampe akhirnya, nyokap yang jemput gue... Habis lah gue... Tamat (ceritanya).

Di era digital sekarang, rasanya jarang banget gue nemuin orang yang ga megang smart phone. Siapapun, dimanapun, dan kapanpun, mereka yang punya smart phone dan internet bisa cari hiburan untuk nemenin waktu bosennya. Apalagi anak muda atau milenial ini, mereka ngerasa kaya neraka kayanya dunia ini tanpa smart phone dan internet. Cuman, bagi para OPang ini, mereka udah ga muda lagi, bahkan yang udah punya 10 cucu dia masih berprofesi sebagai OPang. Apa mereka punya smart phone? Andaikan punya, apa mereka bisa paham maksimal kaya kita gunain smart phone sehari-hari? Rasanya ngga yaa...

Sering banget gue liat OPang yang duduk di atas motornya, di bawah terik matahari siang bolong, nunggu rejeki hari itu, dan mereka tanpa megang smart phone yang biasa kita pake setiap hari buat nonton youtube atau liat video di instagram buat ngilangin bosen kita. Kadang mereka cuman ngobrol sama temennya yang juga OPang yang ada di pangkalan saat itu, cuman kalo mereka lagi sendirian di pangkalan, mereka cuman liat keadaan sekitar, kalo ada orang yaang lewat dan dia cuman nawarin jasanya dengan ngangkat jari telunjuknya dan bilang "ojek neng...".

Pernah kepikiran ga sih saat itu yang dia pikirin supaya ga bosen dan tetep semangat buat ngojek itu apa? Apalagi di tengah-tengah banyaknya ojek online, yang memang ga bisa disangkal, mungkin 80% pengguna OPang ini beralih ke ojek online itu. Mungkin buat OPang yang masih muda dan memenuhi syarat bisa juga beralih ke ojek online, cuman buat yang ga bisa gimana? Maksud gue, gimana mereka nyemangatin atau ngilangin bosennya mereka setiap harinya? Mungkin aja kan saat itu mereka  cuman mikir "Buat keluarga, saya ga akan nyerah." atau "Kalo uangnya ke kumpul mau langsung beliin si ade sepatu buat sekolah ah." supaya mereka tetep semangat dan ga bosen nunggu penumpangnya?

Banyak cerita inspiratif dan motivasi dari ojek online semenjak ojek online menjadi kebutuhan hidup manusia sekarang. Sampai akhirnya OPang pun mulai redup, mulai hilang dari pangkalan mereka masing-masing...

"Dear OPang, maafin saya yaa yang udah jarang pake jasa kalian. Maaf kalau saya sudah lama ga berbagi rejeki dengan kalian. Dan Bang Adi, OPang langganan saya waktu dulu, saya minta maaf karena waktu itu buat Abang khawatir dan panik. Saya berdoa, semoga kaliang, para OPang, selalu dimudahkan jalan rizki dari-Nya. Amin..."

No comments:

Post a Comment