Thursday, March 22, 2018

Cerita yang Mau Nikah

"Nikah itu mudah, jangan dibikin susah..." - Ust. Khalid Basalamah

Sah? SAH!!! 

Setiap orang di dunia ini, pasti pernah ngebayangin hari pernikahannya dan pasti punya impian pernikahannya masing-masing. Siapa disini yang ngga? Kalo ada, kalian cuman belum siap, bukan ga akan siap. Apalagi perempuan, masa iya ga mau punya keluarga kecil impiannya? Hidup di rumah yang minimalis, sama pasangan idamannya, punya anak pertama laki-laki dan kedua perempuan, di setiap dinding rumahnya ada foto-foto kelurga kecilnya. Gue sambil nulis itu semua aja mupeng loh. Normal kan yaa? Iya! Gue yakin itu normal.

Ga sedikit sih orang yang bilang sama gue, kalo  mau nikah itu godaannya besar dan bisa datang dari segala belahan. Dan berdasarkan apa yang sedang gue alamin sekarang, ternyata salah satu cobaan mau nikah itu adalah, menyiapkan segala sesuatu untuk acara pernikahan. Dari nyatuin beberapa pihak keluarga, cari tempat, mikirin baju, tamu yang diundang, dan yang paling bikin drop mood adalah, cari biaya dan catering yang murah. Karena rasanya ga mungkin mau buat acara pernikahan yang budgetnya cuman 5 juta dan lebih susah cari catering murah loh daripada bikin skripsi. Yakan????? Belum lagi cari tempat buat tinggal nanti setelah nikah untuk yang mau hidup lepas dari orang tua. Di Jakarta tempat tinggal murah dimana coba?

Nyiapin hal-hal buat acara pernikahan itu bikin pusing sih. Saat bahas itu, seketika aja kepala migren, suasana mencekam, susah ngehindarin perdebatan, pikiran sama hati udah kaya minyak sama air yang ga bisa nyatu, kompor meledug, terus ujung-ujungnya bengong kaya ayam tetangga. Kadang kalo lagi mikirin itu semua suka tiba-tiba ada iklan dari pikiran sendiri gitu, dia kaya bilang ke diri gue gini,

"Yakin mau ngeluarin uang segitu banyak untuk acara yang cuman beberapa jam dan cuman hari itu aja? Perjalanan keluargamu nanti masih panjang loh. Mending buat hidup aja ga sih? Paling ngga, setelah nikah kamu dan suamimu ga harus ngekost loh. Uang sebanyak itu lebih seru buat beli isi rumah dan kebutuhan rumah tangga yaa kayanya..."

Dan kalimat-kalimat itu selalu menghantui gue setiap malam. Ga ada hari tanpa mikirin itu sih kalo gue.

Tapi, di dasar lubuk hati gue yang paling dalam, lebih dalam dari kata-kata Dilan ke Milea, gue mau bikin pernikahan impian gue. Pake gaun putih, dekor yang simple tapi keliatan indah dan warna warni, acara yang bikin happy, diiringin lagu The Beatles yang Here, There, and Everywhere, dan after wedding pun gue dan suami tetap hidup bahagia tanpa kekurangan, tempat tinggal tetap ada, bisa belanja keperluan rumah bareng suami di IKEA yang walaupun jauh banget itu. Tuhkan, itu gue sambil ngayal loh, banyak kan maunya? Yaa namanya juga manusia, berencana sama mimpi aja dulu, siapa tau Bu Dendi lempar-lempar duit ke gue.

Cuman, sekarang saatnya gue realistis. Kita hidup di dunia, bukan di angan-angan. Kalo di pikir-pikir kenapa gue harus bikin susah? Gue yakin, pasti masih ada cara lain untuk gue laksanain ibadah yang paling besar ini yang lebih mudah. Yang paling penting, ga buat orang tua gue susah. Gue tau pernikahan itu untuk seumur hidup sekali (inshaa Allah, amin yaa Allah), cuman hidup setelah nikah itu bukan cuman sehari, tapi sampe sisa hidup kita di dunia ini. Gue lebih milih bahagia setiap hari sama keluarga kecil gue nanti sih daripada bahagia cuman sehari. Bahagia itu ga harus selalu mahal kan? Gue pribadi pun ga malu kalo memang cuman bisa nikah di KUA (yaa gratis cuy weekdays...). Tapi dari pihak keluarga pasti keberatan sama hal itu, yaa karena gue perempuan dan anak pertama. Keluarga gue pasti pengen ngerayain hari bahagia gue.

Oh come on!!! Pusing lagi kan...

Intinya adalah, gue ga akan berhenti berusaha untuk sampai ke hari itu, gimanapun, dimanapun nanti gue nikah, gue yakin itu jalan yang terbaik dari Allah. Karena niat gue cuman mau ibadah hanya karena Allah. Tapi Visiders, gue titip doa untuk kelancaran segala halnya yaa. Hehehe... Amin!

Hope you guys have a great day! See ya...

No comments:

Post a Comment