Monday, October 7, 2013

People change?

Assalamualaikum Wr. Wb.

Yaampun udah berbulan-bulan blog ga di tengok, sampe-sampe disemutin. Anyway, apa kabar dunia? Mudah-mudahan, tetep asyik. Okay itu sampah.
Sebenernya banyak bgt cerita-cerita seru yg mau di tulis ulang di blog, cuman sayang keadaan berkata lain, gw ga punya kesempatan buat nulis cerita-cerita gw di blog beberapa minggu kemarin. Kali ini gw hanya sekedar sharing tentang pelajaran yang gw dapet dari lingkungan gw.

Kita sebagai manusia sosial, yang hidupnya saling ketergantungan dan ga bisa sendiri pasti pernah dong ngerasa ada sesuatu yang berubah dari biasanya. Contoh, dulu lo rajin kuliah dan semester ini malesnya nauzubillah! Tapi semua orang selalu ngerasa perubahan itu dari orang tersebut atau diri kita sendiri. Padahal aslinya emang dosennya aja jarang masuk, kita juga jadi males kuliah. Kalian yg hidupnya selalu bersosialisisasi, eh sorry maksud gw bersosialisasi pasti juga pernah dapet omongan "lo berubah deh sekarang" entah itu dalam hal yg positif maupun negatif.

2 minggu belakangan ini ada kejadian di sekitar gw yang bikin gw mikir arti kata perubahan itu. Yaa ga jauh-jauh, pelajaran itu gw dapet dari temen2 sepermainan gw di kampus yang akhir2 ini pertemanan kita ada yang aneh. Gw mulai ngerasa aneh dan di antara gw sama temwn-temen gw ini mulai sering timbul pernyataan-pernyataan kaya "main-main bareng lagi lah" atau "kita jadi jarang nongkrong bareng yaa, jadi jauh ngerasanya". Emang kita lagi jarang-jarangnya nongkrong bareng temen-temen cewe gw di kampus, dan gw lebih intens ngobrol, ketemu, dan bercanda sama temen-temen cowo gw. Itu semua berdasarkan faktor ekonomi gw yang lagi naik turun. Dan apa hubungannya dengan gw dan cowo gw lebih sering nongkrong sama cowo-cowo? Karena kalo nongkrong sama mereka cuman di warung tongkrongan kampus sampe pagipun jadi, dan tidak keluar uangpun bisa, dan cowo-cowo waktunya lebih fleksibel. 

Semenjak itu dalam 1 tongkrongan kampus gw itu yang awalnya semua sering bareng-bareng jadi berubah kaya ada 2 dunia lah. Sampe suatu hari cuman dari bercandaan cowo gw yang sebenernya itu hal yang sangat biasa di antara gw dan anak cowo, yang ternyata bercandaan itu kurang enak di denger dan bikin kesel temen cewe gw yang emang keadaannya dia jarang nongkrong bareng kita. Dan jadilah ada sedikit adu bacot, sampe akhirnya diem-dieman dan muncul lah  omongan-omongan dari belakang yang ternyata omongan-omongan itu udah lama cuman kita ga pernah denger dari orang itu. 

Hal yang manusiawi banget, kalo ada hal yang kita ga suka dari orang itu kita langsung judge dia dengan hal-hal negatif tanpa mereka mau ngerti atau cari tau dulu. Dan gw pribadi, kalau memang orang terdekat gw tidak salah dan gw tau yang sebenernya seperti apa dan gw paham orang itu seperti apa gw akan membela dia dan coba ngelurusin hal-hal yang udah berantakan dan ga lupa minta maaf kalo emang itu nyakitin hati mereka, walaupun menurut gw tetep orang itu tidak salah. Cuman, yang namanya pacarnya kalo cowonya di judge yang ngga-ngga pasti kesel juga. Sampe akhirnya gw dan cowo gw memutuskan untuk lebih hati-hati bercanda dan lebih milih orang untuk bercanda dan bertingkah menjadi diri gw sendiri.

Dari cerita simple itu, kalian juga pasti bisa ngeliat perubahan yang ada di lingkungan tongkrongan gw ini kan? Kebanyakan orang-orang akan mengira perubahan itu dari orang itu sendiri. Gw pribadi, gw kurang setuju dengan pernyataan seperti itu. Menurut gw, orang-orang itu ga berubah, dia akan tetap dengan watak aslinya, tapi keadaan yang berubah, dan orang-orang cuman berusaha beradaptasi dengan keadaan yang ada sekarang. 

Apa gw dan cowo gw akan merubah sifat dan pura-pura jadi diri sendiri? Nope! Gw dan cowo gw akan beradaptasi di lingkungan yang tidak nyaman itu dan selebihnya kita jadi diri kita sendiri di comfort zone kita. Mungkin akan keliatan beda, yaa daripada ada yang sakit hati lagi dan gimana-gimana dengan cara bercandaan yang sebenernya sangat biasa di lingkungan gw dan cowo gw, lebih baik seperti itu kan? 

Intinya adalah, hater will be hate, jadi mau gimapaun kalian melakukan sesuatu  semua orang akan menjudge kalian. So what's the use of pretending to be good? :)

Wassalamuallaikum. Wr. Wb.