Tuesday, September 22, 2015

Ironic

Bayangin...
Bayangin semua makanan yang paling enak dari seluruh dunia ada di depan mata lo, tapi lo ga bisa nikmatin rasa enaknya entah karena apa. Atau seluruh baju bagus dari seluruh dunia yang bisa lo ambil atau lo bawa pulang semau lo dengan gratis tapi lo ga nyaman pake baju itu entah karena apa. Atau lo butuh sendok tapi yang ada cuman pisau.

Sabar...
Yaa kata orang-orang sabar aja, pasti ada hikmah dari segala kejadian dan harus terus positive thinking. Gimana caranya tetep positif kalo disekeliling kita nunjukin semuanya negatif? Gimana bisa tenang kalo sekeliling lo ga bisa bikin lo tenang. Kalo gw sabar apa endingnya akan sesuai sama yang kita mau? Kalo ngga? Kita tetep harus sabar kan?

Happy...
Kata orang hidup itu harus milih. Semua yang ada di kehidupan kita itu karen pilihan kita sendiri. Disaat kita sedih yaa itu karena kita pilih untuk sedih. Kalo mau seneng yaa tergantung gimana kita milih untuk tetep seneng. Disaat kita milih sesuatu karena kita pikir hal itu bisa bikin kita happy tapi kenyataannya ngga, apa berarti kita sebenernya milih sedih? Atau kita harus pura-pura seneng dengan pilihan kita sendiri cuman karena konsisten? Apa karena konsisten apa kita harus maksain suatu keadaan yang sebenernya kita ga ngerasa happy?

Berusaha...
Katanya selain doa dan harapan kalo kita ga berusaha apa yang kita harapin yaa percuman. ga akan ada hasilnya sedikitpun. Katanya orang yang berusaha kerasa hasilnya bakal lebih maksimal. Saat kita udah berusaha sebaik mungkin, udah berusaha sekuat mungking, tapi usaha kita ga pernah di liat, bahkan di hargainpun juga ngga, apa semua usaha itu bakalan jadi sia-sia aja?  Hasil apa yang bakalan kita dapet dari usaha yang ga pernah di lirik sekalipun?

Ikhlas...
Endingnya semua orang akan bilang, belajar ikhlas supaya hati kita tetep bisa tenang. Yaa intinya semua orang cuman harus bisa ikhlas. Saat kita bilang kita ikhlas tapi dalem hati ngerasa sedih atau ngerasa sakit, apa itu ikhlas? Saat kita ikhlas tapi ga ngerasa seneng apa berarti kita milih untuk ngerasa sedih?


Life...
Full of questions... Who knows what will happens next. Just wait for another surprises... :)

Tuesday, February 17, 2015

Indonesia Oh Indonesia...

Beberapa hari ini nonton berita yang isinya hampir semua tentang BW sama KPK. Dan malam ini gw nonton berita tentang warga Australia yang jadi calon eksekusi karena nyelundupin narkoba. Berita itu bikin gw mikir, kayanya ada yang ga bener dari hukum-hukum di Indonesia.

Kenapa penyelundup narkoba dapat hukuman sampai di eksekusi mati dan koruptor ngga? KENAPAAAA???

Apa karena narkoba merusak bangsa? Gimana soal korupsi? Apa karena koruptor adalah orang-orang penting dan disegani?

Opini gw...
Narkoba emang ngerusak bangsa, ngerusak diri sendiri. Tapi itu semua kejadian karena si penggunanya sendiri, dia sendiri yang ambil pilihan buat pake narkoba. Bukan salah si bandarnya ataupun si penyelundup. Toh mereka ada karena ada pembeli. Dan saya yakin, pemakai narkoba itu bukan cuman dari kalangan orang biasa, saya yakin 100% orang-orang penting yang sangat di hormatin atau mungkin disegani pasti ada yang pake narkoba.

Dan korupsi, menurut gw adalah hal yang paling hina dari calon-calon para eksekusi mati itu. Mereka ngambil uang yang bukan miliknya, buat sengsara masyarakat, yang akhirnya masyarakat yang serba kekurangan bisa stres sampai membuat keputusan memakai narkoba atau menjadi bandar narkoba. Korupsi tuh biang dari segala kesengsaraan di Indonesia. Kenapa hukuman mati lebih di fokusin ke para koruptor daripada ke para bandar narkoba??!?!!!??!?!?

Penyelendup di eksekusi mati mungkin bakal bikin kapok bandar untuk berjualan, tapi bukan berarti menghilangkan narkobanya. Gw yakin, andaikan koruptor ada yang kena hukuman mati saya yakin semua orang ga akan mau coba korupsi lagi.

Sayang, hukum Indonesia masih kalah dengan kedudukan sosial dan harta. Hukum bisa hilang karena uang. Korupsi di penjara tetep enak, yaa contoh semua orang tau gimana enaknya Gayus saat di penjara, begitu juga dengan koruptor yang lainnya.

Indonesia, siapapun yang punya uang dia yang menang. Hukum di Indonesia sudah lupa tentang arti keadilan...

Malangnya negaraku...