Friday, November 14, 2014

My First Love

Assalamualaikum wr.wb.

Setelah sekian lama ga nulis blog, sampe blog gw ngambek gamau di buka (lupa password saking kelamaannya ga buka blog) akhirnya berhasil juga blog gw kebuka setelah rayuan dan bujukan yang gw kasih ke dia. FUUUUUH! Apa kabar blogger? Baiklah pastinya yaa. Ga kerasa yaa, sekarang kita sudah mendekati akhir tahun lagi, dan kemarin kita semua baru aja ngerayain Hari Ayah Nasional. Wow! Selamat untuk Ayah-ayah dan yang akan menjadi Ayah di dunia. Berhubung dengan perayaan Hari Ayah Nasional, gw mau tulis juga tentang Ayah.Well...


My favorite photo all the time.

Gw lahir di Bandung dan tinggal selama 6 tahuu di Bandung sama Bapak dan Ibu. Hampir semua orang merasakan masa kecilnya pasti bahagia sama orang tuanya. But not for me. Bahkan gw lupa hal menyenangkan seperti yang gw rasain bareng mereka. Klo ngomongin masa kecil yang gw inget gw sering nangis, nangis karena banyak hal yg gw alamin. Sampai akhirnya gw orang tua gw memutuskan buat pisah, dan gw sm Ibu dan ade gw pindah ke Jakarta tinggal di rumah Opah dan gw pisah sama Bapak. Untuk ketemu sama Bapak waktu dulu cuman dalam waktu tertentu, karena Bapak maish tinggal di Bandung dan gw di Jakarta. Harus bulak balik Jakarat Bandung, yang cukup jauh dan memakan waktu yang lama pada tahun itu, Dan akhirnya Bapak pindah tinggal di Jakarta sama Uwa. Seneng banget, jadi buat ketemu Bapak udah ga susah. Bapak kerja di Jakarta, dan gw jadi lebih sering jalan sama Bapak.

Waktu gw lulus SMP dengan nem yang cukup tinggi sampai gw bisa masuk SMA Negeri yang cukup bagus, Bapak pernah kasih gw hadiah yang jarang banget gw dapetin itu dengan gampang di hidup gw seperti remaja yang lainnya. Yaitu hp Nokia music  yang selalu jadi impian gw waktu itu. Selama ini gw dapet hp itu pasti turun temurun atau beli bekas. Yaa sekalipun baru, tapi itu bukan nokia, cuman hp murah biasa. Dan Waktu Bapak beliin gw hp Nokia yang baru sebagai hadiah gw lulus SMP dengan nilai yang bagus. Senengnya minta ampun! Sayang, gw cuman ngerasain hp itu selama sebulan. Karena di ambil sama orang bodoh yang ga ngerti arti kehidupan dan arti menghargai seseorang. Kesel banget! Bukan karena hpnya yang ilang, tapi itu hadiah dari Bapak yang mungkin Bapak susah payah kumpulin uang buat beli itu. Yang akhirnya gw cuman bisa ikhlas.


My Superhero


Dan sampai akhirnya gw beranjak besar, gw lulus SMA dan setahun kemudian gw baru bisa masuk kuliah. Yaa gw ngaret setahun, karena keadaan ekonomi keluarga gw yang ga memungkinkan gw masuk kuliah pas lulus dari SMA. Gapapa, gw ga akan maksain orang tua gw buat gw masuk kuliah langsung dan cuman karena malu karena teman-teman yang lain bisa kuliah. Nope! Gw sama sekali ga perduli soal itu, tapi yang gw perduliin orang tua gw. Dan alhamdulillah 2011 gw bisa masuk kuliah di salah satu kampus Swasta di Jakarta Pusat. Asal kalian tau, kedua orang tua gw ga ada yang sarjana. Bahkan 2 Kakak gw yang 1 SMAnya ga sampai selesai, dan yang 1 Cuman sampai lulus SMP. Dan gw berharap gw bisa banggain orang tua gw dengan gw bisa sampai tingkat Sarjana. Amin!

Selama kuliah ini dengan berbagai macam tugas dari kampus dan waktu gw kesita sama kampus, yang akhirnya gw jadi jarang bgt ketemu sm Bapak. Bodohnya weekend gw jarang banget gw habisin sama Bapak, gw malah jalan sama temen-temen gw buang-buang uang. Dan parahnya di saat gw ada free time, gw sakit yang bikin gw ga bisa kemana-mana. Bahkan gw ga bisa masuk kuliah. Giliran sembuh udah mulai UTS. Giliran udah selesai UTS, musim hujan bikin gw makin ga bisa kemana-mana karena gw juga ga punya kendaarn yang bisa bikin gw ga kehujanan. Di tambah keadaan lingkungan rumah gw yang bikin gw susah banget cari kendaraan untuk keluar, jadi gw cuman bisa mengandalkan pacar gw yang bisa anter dan jemput gw. Tapi dia juga kan punya kegiatan lain selain harus anter jemput gw.

Sampai akhirnya gw sama Bapak jadi sering debat dan ribut soal waktu gw yang berantakan ini, Bukan mau gw ga ketemu bokap, tapi emang keadaan yang bikin susah untuk kesana. Dan sedihnya gw sm Bapak sekarang lagi ribut karena hal itu, dan karena salah satau kebodohan gw yaitu lupa. Lupa hari, lupa jam, lupa harinya gw harus kuliah, pokoknya gw sering lupa. Bukan mau gw juga klo gw sering lupa, mungkin gw kelewat lemot bener kata Bapak. Karena gw waktu kecil langsung bisa jalan ga pake acara ngerangkak, otak gw ga normal kaya orang pada normalnya. Gw sedih gw malah di marahin karena sifat yang gw juga gamau gw kaya gitu. Dan saat hari Ayah Nasional gw malah sedih karena mikirin kata-kata Bapak waktu marahin gw yang bikin gw nangis.

Gw sadar, gw bukan anak yang sempurna. Nobody's perfect, right? Gw mungkin ga bisa jadi apa yang orang tua gw mau, gw sering ngecewain mereka. Tapi sumpah, itu bukan tujuan dari hidup gw. Sebisa mungkin gw mau bikin orang tua gw seneng dan ga ngelakuin yang terbaik buat mereka. Kejadian ini sangat-sangat bukan kemauan gw di Hari Ayah Nasional.

Dan cuman dari jauh dan lewat ini gw mau ucapin Selamat Hari Ayah Nasional untuk Bapak. Terima kasih buat semua perjuangan Bapak selama ini dalam ngurus Aya. Aya tau hidup itu susah, Aya tau segimanaa usaha Bapak untuk sekolahin Aya sampai setinggi ini. Maafin Aya yang ga bisa bagi waktu untuk ketemu Bapak. Tapi Aya ga pernah bohong klo Aya kangen banget sama Bapak. Apapun yang Aya alamin sama Bapak dari kecil sampai sekarang, ga perduli sedih atau seneng, Aya selalu sayang sama Bapak, apapun keadaan Bapak. Aya ga pernah berhenti berdoa buat Bapak. Bapak tenag aja, Aya akan berusaha ngurangin beban Bapak. Aya mau mandiri dengan cari biaya kuliah Aya sendiri, Aya janji, Aya bakal sampai sarjana entah kapanpun itu tapi Aya kan sarjana dan buat Bapak bangga.





Bapak is my first love, and will always be. Happy Father's Day!




Wassalamualaikum wr.wb.

No comments:

Post a Comment