Wednesday, August 21, 2013

Indonesia Belum Merdeka.

17 Agustus kemarin, baru aja negara kita ngerayain 68 tahun kemerdekaan Indonesia. Tapi kenapa kali ini judul blog gw "Indonesia Belum Merdeka"?

Yap, karena menurut gw Indonesia belum merdeka. Gw ngerasa kehidupan gw belum merdeka. Gw ngerasa seperti ini karena susahnya mencari pekerjaan.

Senin kemarin, tanggal 19 Agustus akhirnya gw di telfon sama suatu perusahaan coffee store yang sebelumnya gw udah interview. Akhirnya yang gw tunggu-tunggu telfon gw. 

Perasaan gw? Seneng banget awalnya. Udah lama gw mau kerja disitu, pengen banget ngerasain jadi barista. Seperti biasa Mba itu telfon gw buat nanya-soal kuliah dan jadwal gw. Dia juga memperjelas pekerjaannya.

Mba itu bilang gw mau di tempatin di lippo mall kemang, karena disitu lagi butuh staff. Alhamdulillah deket. Seharusnya tanggal 20 kemarin gw harusnya dateng ke kantornya di wr.buncit, sekalian untuk ketemu sama store managernya. Kurang lebih seperti ini conversationnya;

A : Kamu akan di tempatin di store di lippo mall kemang yaa Ay, bisakan kalau dari rumah atau kampus kamu?
B : oh iya bisa mba, bisa banget.
A : okay, kalau begitu besok kamu ke office yang di wr.buncit yaa, sekalian untuk ketemu store managernya.

Yaampun gw seneng banget pas itu, tapi setelah gw memperjelas keadaan gw ke mba-mba yang telfon itu sebelum nutup telfonnya...

B : tapi Mba, sekarang saya berjilbab. Gapapa ga Mba?

Tentu gw harus kasih tau itu, karena as interview gw belum berjilbab, dan selama ini gw pun belum pernah ngeliat barista di perusahaan itu yang berjilbab. Dan jawabannya...

A : oh kamu sekarang berjilbab yaa. Hmm gini deh, aku konfirmasi dulu, nanti untuk lebih jelasnya aku hubungin kamu lagi yaa Aya.

Dan selasa kemarin, tanggal 20 Agustus seharian gw tunggu kabar dari perusahaan itu, tapi hasilnya nihil. yang telfon malah temwn gw yang nanyain jalan. Untung gw jelasin kalau sekarang gw udah berhijab, coba kalau ngga pas sampe sana gw di suruh pulang kan lumayan ngenes. 

Kenapa langsung berubah pikiran setelah gw bilang gw berjilbab? Apa karena dia perusahaan dari luar negeri? Tapi mereka taro store di Indonesia, yang udah jelas Indonesia itu beragam budaya dan agama. Ada yang salah dengan mempekerjakan wanita berjilbab? Menurut gw peraturan itu ga etis untuk di Indonesia. Orang kerja berdasarkan skill, bukan fisik. 

Gw juga suka mikir soal pekerjaan seperti SPG. Dulu gw sering ikut interview jadi SPG suatu brand atau apapun, tapi selalu gagal di bagian scanning, karena tinggi dan berat badan, dan rambut gw yang pendek. Padahal kerjanya itu harusnya memasarkan, menjual, apa hubungannya dengan fisik? Supaya orang-orang lebih tertarik? Tertarik akan apa? Badan kita atau barang yang kita jual? 

Padahal ga semua orang cantik berskill juga. Gw pernah dapet kerja dari Uwa gw buat jadi SPG waktu di event yang Uwa gw bikin, gw kerja bareng SPG-SPG cantik yang badannya bagus. Waktu kerja kit berinteraksi sama orang luar rata-rata, tpi SPG yang ikut kerja itu malah ga bisa bahasa Inggris. See?

Ternyata ga semua orang bisa dapat kesempatan buat kerja karena fisik, ataupun karena kepercayaan akan agamanya. Kenapa di Indonesia ga semua orang bisa terima budaya timur yang beragam budaya dan agamanya  seperti kita menerima apa adanya budaya barat? Apa cuman gw yang berpikiran seperti ini?

Asumsi gw, Indonesia belum merdeka.

Sekian~

3 comments:

  1. Replies
    1. Dan gw baru sadar Jar lo juga nulis tentang perbedaan agama. MANTAP! Hahaha

      Delete
  2. masih susah ga ya kalo mau jadi barista tp berjilbab? padahal sejarah kopi pertama itu salah satunya karena masyarakat muslim di arab banyak mengkonsumsi kopi, & kopi makin populer seiring meningkat penyebaran agama Islam ?

    ReplyDelete