Monday, July 15, 2013

First day of hijab.

Hari ini hari pertama gw berhijab. Pertama kali keluar rumah dengan hijab. Karena hari ini SP gw udah mulai. Dan gw bangun kesiangan akhirnnya gw masuk kelas yang telatnya udah setengah jam dari jam masuk. Agak deg-degan juga, dan penasaran apa tanggepan temen-temen kampus gw.

Dan pas gw masuk kelas yang keadaannya udah rame sama temen-temen seangkatan dan juga senior-senior, gw masuk dengan sok santai dan duduk di paling belakang bareng temen-temen gw yang udah masuk duluan. Yap seperti tebakan gw, respon pertama mereka yaitu "ketawa". Sakit hati? Nggalah! Malah klo mereka ga ketawa gw ngerasa aneh. -_- Karena wajar sih, untuk seorang gw yang selama ini suka sembarangan tingkah lakuya tiba-tiba berhijab. Dan ketawanya mungkin di dukung dengan muka gw yang mirip gym ball kali yaa. -_- Tapi seneng juga karena ada beberapa temen yang muji gw. Alhamduillah. Hehehe

Emang bener yaa berhijab itu emang harus kuat mental. Karena ada satu hal yang bikin gw cukup sedih dengernya. Ternyata ga semua orang bisa nerima dengan gw berhijab. Bukan ga nerima sih, cuman orang itu merasa jadi terbebani dengan gw yang berubah menjadi lebih baik sedangkan dia masih sama aja. Dia jadi merasa sangat tidak baik. Kenapa harus seperti itu???? 

Gw sedih, karena gw pikir dengan gw berhijab dia juga akan senang dan tidak ada beban apapun. Menurut gw semua orang itu udah ada jalannya masing-masing. Ada orang yang mudah terpengaruh, ada juga yang ngga. Bagus kalo orang itu terpengaruh sama hal-hal yang baik, tapi kalo sebaliknya yaudah gapapa kan? Toh itu udah jalannya. Mungkin yaa sekarang emang udah jalannya gw berubah untuk jadi lebih baik. Dan memang udah jalannya orang itu belum berubah seperti gw.

Gw sedih karena orang itu jadi ngerasa menjadi orang yang kurang baik karena dia deket sama gw yang sekarang udah berhijab. Dia langsung berpikiran negatif tentang pikiran orang-orang sekitar gw terhadap dia. Gw berharap dia ga ngerasa seperti ini, gw malah berharap perubahan gw bisa jadi pengaruh yang baik buat dia. Gw ga pernah maksa orang itu buat berubah jadi lebih baik, karena gw yakin orang akan benar-benar menjadi seorang yang lebih baik kalo itu kemauan dari dalam dirinya sendiri. Gw gamau jadi alasan dia untuk berubah, karena menurut gw itu terpaksa.

Tapi di balik dengan apa yang dia rasain, gw seneng karena dia selalu ngedukung gw dalam hal apapun, termasuk berhijab ini. Dia sendiri bilang dia seneng sm perubahan gw. Tapi yaa namanya orang yang merasa beda lagi urusannya dengan dukungan itu semua. Gw berharap nantinya dia ga akan ngerasa seperti dia orang yang tidak baik dengan dekat sm gw yang sudah berhijab. Gw bener-bener gamau dengan gw berhijab harus membatasi semua yang ada di kehidupan gw.

Gw sekarang ga terlalu perduli sama pandangan orang lain terhadap gw. Kita semua punya kehidupan kita masing-masing, dan sudah ada jalannya. Soal pandangan, pasti beda, terutama kalo dia ga tau kita sebenarnya. Biarin aja kalo orang mau mikir kita seperti apa, toh itu cuman ada di pikirannya. Kehidupan kita yaa kita. Orang yg luarnya terlihat sangat baik, belum tentu kok dalemnya juga baik. Begitu pula orang yang luarnya terlihat kaya orang yang ga baik, bisa aja mereka lebih baik dari orang yang mereka pikir orang yang baik-baik.

Just like the old quote, don't ever judge book by the cover.

Sekian~

No comments:

Post a Comment