Sunday, July 21, 2013

Bad news in good news.

Sebenernya yang gw mau share sekarang ini kejadian beberapa hari yang lalu. Cuman tentang diri gw yang awalnya optimis berubah jadi pesimis pelan-pelan.

Waktu itukan gw pernah ikut interview jadi barista di starbucks. Bareng temen kampus gw, Nade sm Shinta. Kita bertiga tuh bener-bener nyiapin interview itu, karena in english kita belajar deh interview in english. Kita bertiga tuh bener-bener optimis banget bisa kerja di starbucks, apalgi gw sm Nade bener-bener butuh kerjaan. Setelah interview kita di suruh isi formulir gtu kaya isi data lengkap gtu. Tapi ngeliat orang lain yg interview jug ternyata ada yang ga di suruh isi formulir gtu, dan kita bertiga makin optimis kita bisa dapte kerja di starbucks.

Setelah beberapa hari setelah interview, dari kita bertiga Shinta orang pertama yang di telfon starbucks. Shinta di tawarin jadi barista di starbucks karawaci. Tapi karena sebenernya alasan Shinta ikut interview starbucks itu cuamn cari pengalaman interview, jadi Shinta ga langsung ambil keputusan. Shinta sebelumnya belum pernah kerja part time kaya gw sama Nade, dia takut dia kecapean dan ga bisa atur waktu sm jadwal kuliahnya.Danakhirnya Shinta ga ambil tawaran itu. Ga lama Shinta juga di tawarin di starbucks mall Alam Sutra, yang deket banget sm rumahnya. Tapi dia juga ga ambil.

Setelah Shinta di telfon sm pihak starbucks, lumayan lama gw sama Nade ga di telfon-telfon. Tapi gw sama Nade tetep yakin klo kita pasti bakal di panggil. Dan ternyata beberapa hari kemarin itu Nade di telfon sm pihak starbucks, dan di ajak untuk interview lagi di fx sama beberapa orang yang pernah interview juga. Tapi, antara beberapa orang yang di panggil ga ada gw.

Gw ga di telfon sm pihak starbucks, sampe sekarang. Padahal gw sm Nade sama-sama nyebutin fx terdekat buat kita itu yaa fx, tapi di antara gw sm Nade cuman Nade yang di panggil sm starbucks fx. Itu good news, gw beneran seneng Nade di panggil untuk interview kedua, itu artinya makin deket Nade buat kerja di starbucks. Bad newsnya, sepertinya interview gw saat itu ga terlalu menarik starbucks untuk merekrut gw kerja disana. Entah kenapa. Sedih? Lumayan lah. Gw jadi pesimis banget. Ga yakin bakal di panggil. :(

Tapi walopun dalam hati paling dalam gw sedih dan pesimis, gw emang harus tetep optimis sih. Mungkin aja kan nama gw di keep untuk tempa starbucks yang lainnya. Siapa yang taukan? Jalan rezeki tiap orang emang beda-beda, dan gw harus bisa lebih sabar dan lapang dada lagi. Supaya semuanya baik-baik aja dan gw tetap lebih tenang dan tetep positif. Gw tetep berdoa supaya starbucks telfon gw. Amin!

Yang baca, mohon di doakan yaa kelancaran rezeki yang halal buat gw. Amin! Sekian dan terima kasih~

No comments:

Post a Comment