Tuesday, September 22, 2015

Ironic

Bayangin...
Bayangin semua makanan yang paling enak dari seluruh dunia ada di depan mata lo, tapi lo ga bisa nikmatin rasa enaknya entah karena apa. Atau seluruh baju bagus dari seluruh dunia yang bisa lo ambil atau lo bawa pulang semau lo dengan gratis tapi lo ga nyaman pake baju itu entah karena apa. Atau lo butuh sendok tapi yang ada cuman pisau.

Sabar...
Yaa kata orang-orang sabar aja, pasti ada hikmah dari segala kejadian dan harus terus positive thinking. Gimana caranya tetep positif kalo disekeliling kita nunjukin semuanya negatif? Gimana bisa tenang kalo sekeliling lo ga bisa bikin lo tenang. Kalo gw sabar apa endingnya akan sesuai sama yang kita mau? Kalo ngga? Kita tetep harus sabar kan?

Happy...
Kata orang hidup itu harus milih. Semua yang ada di kehidupan kita itu karen pilihan kita sendiri. Disaat kita sedih yaa itu karena kita pilih untuk sedih. Kalo mau seneng yaa tergantung gimana kita milih untuk tetep seneng. Disaat kita milih sesuatu karena kita pikir hal itu bisa bikin kita happy tapi kenyataannya ngga, apa berarti kita sebenernya milih sedih? Atau kita harus pura-pura seneng dengan pilihan kita sendiri cuman karena konsisten? Apa karena konsisten apa kita harus maksain suatu keadaan yang sebenernya kita ga ngerasa happy?

Berusaha...
Katanya selain doa dan harapan kalo kita ga berusaha apa yang kita harapin yaa percuman. ga akan ada hasilnya sedikitpun. Katanya orang yang berusaha kerasa hasilnya bakal lebih maksimal. Saat kita udah berusaha sebaik mungkin, udah berusaha sekuat mungking, tapi usaha kita ga pernah di liat, bahkan di hargainpun juga ngga, apa semua usaha itu bakalan jadi sia-sia aja?  Hasil apa yang bakalan kita dapet dari usaha yang ga pernah di lirik sekalipun?

Ikhlas...
Endingnya semua orang akan bilang, belajar ikhlas supaya hati kita tetep bisa tenang. Yaa intinya semua orang cuman harus bisa ikhlas. Saat kita bilang kita ikhlas tapi dalem hati ngerasa sedih atau ngerasa sakit, apa itu ikhlas? Saat kita ikhlas tapi ga ngerasa seneng apa berarti kita milih untuk ngerasa sedih?


Life...
Full of questions... Who knows what will happens next. Just wait for another surprises... :)

Tuesday, February 17, 2015

Indonesia Oh Indonesia...

Beberapa hari ini nonton berita yang isinya hampir semua tentang BW sama KPK. Dan malam ini gw nonton berita tentang warga Australia yang jadi calon eksekusi karena nyelundupin narkoba. Berita itu bikin gw mikir, kayanya ada yang ga bener dari hukum-hukum di Indonesia.

Kenapa penyelundup narkoba dapat hukuman sampai di eksekusi mati dan koruptor ngga? KENAPAAAA???

Apa karena narkoba merusak bangsa? Gimana soal korupsi? Apa karena koruptor adalah orang-orang penting dan disegani?

Opini gw...
Narkoba emang ngerusak bangsa, ngerusak diri sendiri. Tapi itu semua kejadian karena si penggunanya sendiri, dia sendiri yang ambil pilihan buat pake narkoba. Bukan salah si bandarnya ataupun si penyelundup. Toh mereka ada karena ada pembeli. Dan saya yakin, pemakai narkoba itu bukan cuman dari kalangan orang biasa, saya yakin 100% orang-orang penting yang sangat di hormatin atau mungkin disegani pasti ada yang pake narkoba.

Dan korupsi, menurut gw adalah hal yang paling hina dari calon-calon para eksekusi mati itu. Mereka ngambil uang yang bukan miliknya, buat sengsara masyarakat, yang akhirnya masyarakat yang serba kekurangan bisa stres sampai membuat keputusan memakai narkoba atau menjadi bandar narkoba. Korupsi tuh biang dari segala kesengsaraan di Indonesia. Kenapa hukuman mati lebih di fokusin ke para koruptor daripada ke para bandar narkoba??!?!!!??!?!?

Penyelendup di eksekusi mati mungkin bakal bikin kapok bandar untuk berjualan, tapi bukan berarti menghilangkan narkobanya. Gw yakin, andaikan koruptor ada yang kena hukuman mati saya yakin semua orang ga akan mau coba korupsi lagi.

Sayang, hukum Indonesia masih kalah dengan kedudukan sosial dan harta. Hukum bisa hilang karena uang. Korupsi di penjara tetep enak, yaa contoh semua orang tau gimana enaknya Gayus saat di penjara, begitu juga dengan koruptor yang lainnya.

Indonesia, siapapun yang punya uang dia yang menang. Hukum di Indonesia sudah lupa tentang arti keadilan...

Malangnya negaraku...

Friday, November 14, 2014

My First Love

Assalamualaikum wr.wb.

Setelah sekian lama ga nulis blog, sampe blog gw ngambek gamau di buka (lupa password saking kelamaannya ga buka blog) akhirnya berhasil juga blog gw kebuka setelah rayuan dan bujukan yang gw kasih ke dia. FUUUUUH! Apa kabar blogger? Baiklah pastinya yaa. Ga kerasa yaa, sekarang kita sudah mendekati akhir tahun lagi, dan kemarin kita semua baru aja ngerayain Hari Ayah Nasional. Wow! Selamat untuk Ayah-ayah dan yang akan menjadi Ayah di dunia. Berhubung dengan perayaan Hari Ayah Nasional, gw mau tulis juga tentang Ayah.Well...


My favorite photo all the time.

Gw lahir di Bandung dan tinggal selama 6 tahuu di Bandung sama Bapak dan Ibu. Hampir semua orang merasakan masa kecilnya pasti bahagia sama orang tuanya. But not for me. Bahkan gw lupa hal menyenangkan seperti yang gw rasain bareng mereka. Klo ngomongin masa kecil yang gw inget gw sering nangis, nangis karena banyak hal yg gw alamin. Sampai akhirnya gw orang tua gw memutuskan buat pisah, dan gw sm Ibu dan ade gw pindah ke Jakarta tinggal di rumah Opah dan gw pisah sama Bapak. Untuk ketemu sama Bapak waktu dulu cuman dalam waktu tertentu, karena Bapak maish tinggal di Bandung dan gw di Jakarta. Harus bulak balik Jakarat Bandung, yang cukup jauh dan memakan waktu yang lama pada tahun itu, Dan akhirnya Bapak pindah tinggal di Jakarta sama Uwa. Seneng banget, jadi buat ketemu Bapak udah ga susah. Bapak kerja di Jakarta, dan gw jadi lebih sering jalan sama Bapak.

Waktu gw lulus SMP dengan nem yang cukup tinggi sampai gw bisa masuk SMA Negeri yang cukup bagus, Bapak pernah kasih gw hadiah yang jarang banget gw dapetin itu dengan gampang di hidup gw seperti remaja yang lainnya. Yaitu hp Nokia music  yang selalu jadi impian gw waktu itu. Selama ini gw dapet hp itu pasti turun temurun atau beli bekas. Yaa sekalipun baru, tapi itu bukan nokia, cuman hp murah biasa. Dan Waktu Bapak beliin gw hp Nokia yang baru sebagai hadiah gw lulus SMP dengan nilai yang bagus. Senengnya minta ampun! Sayang, gw cuman ngerasain hp itu selama sebulan. Karena di ambil sama orang bodoh yang ga ngerti arti kehidupan dan arti menghargai seseorang. Kesel banget! Bukan karena hpnya yang ilang, tapi itu hadiah dari Bapak yang mungkin Bapak susah payah kumpulin uang buat beli itu. Yang akhirnya gw cuman bisa ikhlas.


My Superhero


Dan sampai akhirnya gw beranjak besar, gw lulus SMA dan setahun kemudian gw baru bisa masuk kuliah. Yaa gw ngaret setahun, karena keadaan ekonomi keluarga gw yang ga memungkinkan gw masuk kuliah pas lulus dari SMA. Gapapa, gw ga akan maksain orang tua gw buat gw masuk kuliah langsung dan cuman karena malu karena teman-teman yang lain bisa kuliah. Nope! Gw sama sekali ga perduli soal itu, tapi yang gw perduliin orang tua gw. Dan alhamdulillah 2011 gw bisa masuk kuliah di salah satu kampus Swasta di Jakarta Pusat. Asal kalian tau, kedua orang tua gw ga ada yang sarjana. Bahkan 2 Kakak gw yang 1 SMAnya ga sampai selesai, dan yang 1 Cuman sampai lulus SMP. Dan gw berharap gw bisa banggain orang tua gw dengan gw bisa sampai tingkat Sarjana. Amin!

Selama kuliah ini dengan berbagai macam tugas dari kampus dan waktu gw kesita sama kampus, yang akhirnya gw jadi jarang bgt ketemu sm Bapak. Bodohnya weekend gw jarang banget gw habisin sama Bapak, gw malah jalan sama temen-temen gw buang-buang uang. Dan parahnya di saat gw ada free time, gw sakit yang bikin gw ga bisa kemana-mana. Bahkan gw ga bisa masuk kuliah. Giliran sembuh udah mulai UTS. Giliran udah selesai UTS, musim hujan bikin gw makin ga bisa kemana-mana karena gw juga ga punya kendaarn yang bisa bikin gw ga kehujanan. Di tambah keadaan lingkungan rumah gw yang bikin gw susah banget cari kendaraan untuk keluar, jadi gw cuman bisa mengandalkan pacar gw yang bisa anter dan jemput gw. Tapi dia juga kan punya kegiatan lain selain harus anter jemput gw.

Sampai akhirnya gw sama Bapak jadi sering debat dan ribut soal waktu gw yang berantakan ini, Bukan mau gw ga ketemu bokap, tapi emang keadaan yang bikin susah untuk kesana. Dan sedihnya gw sm Bapak sekarang lagi ribut karena hal itu, dan karena salah satau kebodohan gw yaitu lupa. Lupa hari, lupa jam, lupa harinya gw harus kuliah, pokoknya gw sering lupa. Bukan mau gw juga klo gw sering lupa, mungkin gw kelewat lemot bener kata Bapak. Karena gw waktu kecil langsung bisa jalan ga pake acara ngerangkak, otak gw ga normal kaya orang pada normalnya. Gw sedih gw malah di marahin karena sifat yang gw juga gamau gw kaya gitu. Dan saat hari Ayah Nasional gw malah sedih karena mikirin kata-kata Bapak waktu marahin gw yang bikin gw nangis.

Gw sadar, gw bukan anak yang sempurna. Nobody's perfect, right? Gw mungkin ga bisa jadi apa yang orang tua gw mau, gw sering ngecewain mereka. Tapi sumpah, itu bukan tujuan dari hidup gw. Sebisa mungkin gw mau bikin orang tua gw seneng dan ga ngelakuin yang terbaik buat mereka. Kejadian ini sangat-sangat bukan kemauan gw di Hari Ayah Nasional.

Dan cuman dari jauh dan lewat ini gw mau ucapin Selamat Hari Ayah Nasional untuk Bapak. Terima kasih buat semua perjuangan Bapak selama ini dalam ngurus Aya. Aya tau hidup itu susah, Aya tau segimanaa usaha Bapak untuk sekolahin Aya sampai setinggi ini. Maafin Aya yang ga bisa bagi waktu untuk ketemu Bapak. Tapi Aya ga pernah bohong klo Aya kangen banget sama Bapak. Apapun yang Aya alamin sama Bapak dari kecil sampai sekarang, ga perduli sedih atau seneng, Aya selalu sayang sama Bapak, apapun keadaan Bapak. Aya ga pernah berhenti berdoa buat Bapak. Bapak tenag aja, Aya akan berusaha ngurangin beban Bapak. Aya mau mandiri dengan cari biaya kuliah Aya sendiri, Aya janji, Aya bakal sampai sarjana entah kapanpun itu tapi Aya kan sarjana dan buat Bapak bangga.





Bapak is my first love, and will always be. Happy Father's Day!




Wassalamualaikum wr.wb.

Monday, October 7, 2013

People change?

Assalamualaikum Wr. Wb.

Yaampun udah berbulan-bulan blog ga di tengok, sampe-sampe disemutin. Anyway, apa kabar dunia? Mudah-mudahan, tetep asyik. Okay itu sampah.
Sebenernya banyak bgt cerita-cerita seru yg mau di tulis ulang di blog, cuman sayang keadaan berkata lain, gw ga punya kesempatan buat nulis cerita-cerita gw di blog beberapa minggu kemarin. Kali ini gw hanya sekedar sharing tentang pelajaran yang gw dapet dari lingkungan gw.

Kita sebagai manusia sosial, yang hidupnya saling ketergantungan dan ga bisa sendiri pasti pernah dong ngerasa ada sesuatu yang berubah dari biasanya. Contoh, dulu lo rajin kuliah dan semester ini malesnya nauzubillah! Tapi semua orang selalu ngerasa perubahan itu dari orang tersebut atau diri kita sendiri. Padahal aslinya emang dosennya aja jarang masuk, kita juga jadi males kuliah. Kalian yg hidupnya selalu bersosialisisasi, eh sorry maksud gw bersosialisasi pasti juga pernah dapet omongan "lo berubah deh sekarang" entah itu dalam hal yg positif maupun negatif.

2 minggu belakangan ini ada kejadian di sekitar gw yang bikin gw mikir arti kata perubahan itu. Yaa ga jauh-jauh, pelajaran itu gw dapet dari temen2 sepermainan gw di kampus yang akhir2 ini pertemanan kita ada yang aneh. Gw mulai ngerasa aneh dan di antara gw sama temwn-temen gw ini mulai sering timbul pernyataan-pernyataan kaya "main-main bareng lagi lah" atau "kita jadi jarang nongkrong bareng yaa, jadi jauh ngerasanya". Emang kita lagi jarang-jarangnya nongkrong bareng temen-temen cewe gw di kampus, dan gw lebih intens ngobrol, ketemu, dan bercanda sama temen-temen cowo gw. Itu semua berdasarkan faktor ekonomi gw yang lagi naik turun. Dan apa hubungannya dengan gw dan cowo gw lebih sering nongkrong sama cowo-cowo? Karena kalo nongkrong sama mereka cuman di warung tongkrongan kampus sampe pagipun jadi, dan tidak keluar uangpun bisa, dan cowo-cowo waktunya lebih fleksibel. 

Semenjak itu dalam 1 tongkrongan kampus gw itu yang awalnya semua sering bareng-bareng jadi berubah kaya ada 2 dunia lah. Sampe suatu hari cuman dari bercandaan cowo gw yang sebenernya itu hal yang sangat biasa di antara gw dan anak cowo, yang ternyata bercandaan itu kurang enak di denger dan bikin kesel temen cewe gw yang emang keadaannya dia jarang nongkrong bareng kita. Dan jadilah ada sedikit adu bacot, sampe akhirnya diem-dieman dan muncul lah  omongan-omongan dari belakang yang ternyata omongan-omongan itu udah lama cuman kita ga pernah denger dari orang itu. 

Hal yang manusiawi banget, kalo ada hal yang kita ga suka dari orang itu kita langsung judge dia dengan hal-hal negatif tanpa mereka mau ngerti atau cari tau dulu. Dan gw pribadi, kalau memang orang terdekat gw tidak salah dan gw tau yang sebenernya seperti apa dan gw paham orang itu seperti apa gw akan membela dia dan coba ngelurusin hal-hal yang udah berantakan dan ga lupa minta maaf kalo emang itu nyakitin hati mereka, walaupun menurut gw tetep orang itu tidak salah. Cuman, yang namanya pacarnya kalo cowonya di judge yang ngga-ngga pasti kesel juga. Sampe akhirnya gw dan cowo gw memutuskan untuk lebih hati-hati bercanda dan lebih milih orang untuk bercanda dan bertingkah menjadi diri gw sendiri.

Dari cerita simple itu, kalian juga pasti bisa ngeliat perubahan yang ada di lingkungan tongkrongan gw ini kan? Kebanyakan orang-orang akan mengira perubahan itu dari orang itu sendiri. Gw pribadi, gw kurang setuju dengan pernyataan seperti itu. Menurut gw, orang-orang itu ga berubah, dia akan tetap dengan watak aslinya, tapi keadaan yang berubah, dan orang-orang cuman berusaha beradaptasi dengan keadaan yang ada sekarang. 

Apa gw dan cowo gw akan merubah sifat dan pura-pura jadi diri sendiri? Nope! Gw dan cowo gw akan beradaptasi di lingkungan yang tidak nyaman itu dan selebihnya kita jadi diri kita sendiri di comfort zone kita. Mungkin akan keliatan beda, yaa daripada ada yang sakit hati lagi dan gimana-gimana dengan cara bercandaan yang sebenernya sangat biasa di lingkungan gw dan cowo gw, lebih baik seperti itu kan? 

Intinya adalah, hater will be hate, jadi mau gimapaun kalian melakukan sesuatu  semua orang akan menjudge kalian. So what's the use of pretending to be good? :)

Wassalamuallaikum. Wr. Wb.

Wednesday, August 21, 2013

Indonesia Belum Merdeka.

17 Agustus kemarin, baru aja negara kita ngerayain 68 tahun kemerdekaan Indonesia. Tapi kenapa kali ini judul blog gw "Indonesia Belum Merdeka"?

Yap, karena menurut gw Indonesia belum merdeka. Gw ngerasa kehidupan gw belum merdeka. Gw ngerasa seperti ini karena susahnya mencari pekerjaan.

Senin kemarin, tanggal 19 Agustus akhirnya gw di telfon sama suatu perusahaan coffee store yang sebelumnya gw udah interview. Akhirnya yang gw tunggu-tunggu telfon gw. 

Perasaan gw? Seneng banget awalnya. Udah lama gw mau kerja disitu, pengen banget ngerasain jadi barista. Seperti biasa Mba itu telfon gw buat nanya-soal kuliah dan jadwal gw. Dia juga memperjelas pekerjaannya.

Mba itu bilang gw mau di tempatin di lippo mall kemang, karena disitu lagi butuh staff. Alhamdulillah deket. Seharusnya tanggal 20 kemarin gw harusnya dateng ke kantornya di wr.buncit, sekalian untuk ketemu sama store managernya. Kurang lebih seperti ini conversationnya;

A : Kamu akan di tempatin di store di lippo mall kemang yaa Ay, bisakan kalau dari rumah atau kampus kamu?
B : oh iya bisa mba, bisa banget.
A : okay, kalau begitu besok kamu ke office yang di wr.buncit yaa, sekalian untuk ketemu store managernya.

Yaampun gw seneng banget pas itu, tapi setelah gw memperjelas keadaan gw ke mba-mba yang telfon itu sebelum nutup telfonnya...

B : tapi Mba, sekarang saya berjilbab. Gapapa ga Mba?

Tentu gw harus kasih tau itu, karena as interview gw belum berjilbab, dan selama ini gw pun belum pernah ngeliat barista di perusahaan itu yang berjilbab. Dan jawabannya...

A : oh kamu sekarang berjilbab yaa. Hmm gini deh, aku konfirmasi dulu, nanti untuk lebih jelasnya aku hubungin kamu lagi yaa Aya.

Dan selasa kemarin, tanggal 20 Agustus seharian gw tunggu kabar dari perusahaan itu, tapi hasilnya nihil. yang telfon malah temwn gw yang nanyain jalan. Untung gw jelasin kalau sekarang gw udah berhijab, coba kalau ngga pas sampe sana gw di suruh pulang kan lumayan ngenes. 

Kenapa langsung berubah pikiran setelah gw bilang gw berjilbab? Apa karena dia perusahaan dari luar negeri? Tapi mereka taro store di Indonesia, yang udah jelas Indonesia itu beragam budaya dan agama. Ada yang salah dengan mempekerjakan wanita berjilbab? Menurut gw peraturan itu ga etis untuk di Indonesia. Orang kerja berdasarkan skill, bukan fisik. 

Gw juga suka mikir soal pekerjaan seperti SPG. Dulu gw sering ikut interview jadi SPG suatu brand atau apapun, tapi selalu gagal di bagian scanning, karena tinggi dan berat badan, dan rambut gw yang pendek. Padahal kerjanya itu harusnya memasarkan, menjual, apa hubungannya dengan fisik? Supaya orang-orang lebih tertarik? Tertarik akan apa? Badan kita atau barang yang kita jual? 

Padahal ga semua orang cantik berskill juga. Gw pernah dapet kerja dari Uwa gw buat jadi SPG waktu di event yang Uwa gw bikin, gw kerja bareng SPG-SPG cantik yang badannya bagus. Waktu kerja kit berinteraksi sama orang luar rata-rata, tpi SPG yang ikut kerja itu malah ga bisa bahasa Inggris. See?

Ternyata ga semua orang bisa dapat kesempatan buat kerja karena fisik, ataupun karena kepercayaan akan agamanya. Kenapa di Indonesia ga semua orang bisa terima budaya timur yang beragam budaya dan agamanya  seperti kita menerima apa adanya budaya barat? Apa cuman gw yang berpikiran seperti ini?

Asumsi gw, Indonesia belum merdeka.

Sekian~